Satu PDP Sekadau Dirujuk ke Sintang, Sebulan Sebelumnya Berobat ke Kuala Lumpur

Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kabupaten Sekadau, Henri Alpius

– Seorang pasien RSUD Sekadau dirujuk ke Ruma Sakit (RS) rujukan Covid-19 di Kabupaten Sintang, Jumat (10/4/2020). Hal itu dilakukan menyusul kondisi kesehatan sang pasien menunjukkan gejala seperti mengidap virus corona.

“Belum tentu positif mengidap Corona. Tapi kondisi kesehatanya saja yang menunjukkan gejala seperti mengidap Covid-19,” ujar Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sekadau, Jumat (10/4/2020).

Baca jugaTiga Warga Sekadau Reaktif Covid-19

Pasien yang saat ini masuk dalam kategori Pasien Dalam Pengawasan (PDP) tersebut diketahui berasal dari Kecamatan Belitang Hilir. Dia dirawat di RSUD Sekadau sejak tiga hari lalu. Pasien itu diputuskan dirujuk karena menunjukkan pneumonia (sejenis paru-paru basah) berat.

Baca Juga :  Pengunjung Warkop di Sekadau Wajib Gunakan Masker

Sebelum dirujuk, pihak Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Sekadau bersama RSUD Sekadau sudah berkonsultasi dengan dokter dari RSUD Soedarso, Sintang dan RSUD dr Sutomo.

“Di kita (Sekadau, red) kan tidak ada peralatan lengkap. Makanya kita rujuk,” lugas Henri.

Baca jugaAntisipasi Covid-19, Bupati Kumpulkan Seluruh Camat di Sekadau

Sang pasien yang berumur 70 tahun itu, memang diketahui memiliki riwayat sakit paru. Sebulan lalu, yang bersangkutan dikabarkan berangkat ke Kuala Lumpur untuk berobat.

Selama di RSUD Sekadau, pasien tersebut memang ditempatkan di ruangan khusus. Dirinya juga sudah dilakukan rapid test tanggal 8 April lalu.

Baca Juga :  Test Swab Belum Keluar, Pemakaman PDP Sekadau Gunakan SOP Covid-19

“Hasil rapid test, memang non reaktif. Tapi yang perlu diingat, rapid test itu bukan jaminan. Yang penting adalah hasil test PCR (Polymerase Chain Reaction) atau swab test” tegasnya

“Rapid test hanya untuk screening awal. Bisa jadi pasien rapid test reaktif, tapi swab test positif atau sebaliknya,” sambung Henri.

Hingga sekarang tercatat 164 orang di Sekadau masuk dalam kategori Orang Dalam Pengawasan (ODP) dan satu PDP. Dari jumlah itu, empat orang di Kecamatan Sekadau Hilir dan empat orang di Kecamatan Belitang Hilir reaktif hasil swab test Covid-19. (suk)


Are you sure want to unlock this post?
Unlock left : 0
Are you sure want to cancel subscription?